Quote by Imam Muhammad Al-Baqir

Knowledge and science is the fruit of paradise; in times of threat it is one's ally, in exile it keeps one company, and in solitude it is one's intimate friend and companion - Quotes By Imam Muhammad Al-Baqir Ibn Ali Zainal Abidin Ibn Al-Hussein Ibn Ali Ibn Abi Talib

06/04/2012

Adab masuk ke masjid


ADAB MASUK KE MASJID (sunnah Rasulullah)

Apabila seseorang Muslim hendak masuk ke dalam masjid maka hendaklah melangkah dengan mendahulukan kaki kanan dan dalam keadaan tubuh badan yang bersih dan berwuduk serta hendaklah mempunyai imej yang baik.
Ketika masuk masjid berdoalah kepada Allah SWT sebagai mana Nabi SAW mengajarkan kita yang diriwayatkan oleh Muslim, Ahmad dan Nas'i hadis yang bermaksud :-

baca doa ini ketika masuk kedalam.

"Aku berlindung kepada Allah yang Maha Besar, kepada wajahNya yang Maha Mulia dan kerajaanNya yang qadim (azali) dari syaitan terkutuk, segala puji bagi Allah. Ya Allah limpahkan selawat dan sejahtera atas Nabi Muhammad SAW dan keluarganya."
"Ya Allah ampuni dosaku dan bukakan bagiku pintu-pintu rahmatMu"

Dari Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud pula dari Abdullah bin Amr bin Ash :-
Nabi SAW bersabda :
"Apabila masuk masjid, beliau mengucapkan "Aku berlindung kepada Allah yang Maha Agung dan dengan wajah-Nya yang Mulia serta kekuasaan-Nya yang tidak mendahuluinya, dan dari gangguan syaitan yang terkutuk."

Nabi SAW berkata :
Apabila ia mengucapkan demikina (doa diatas), syaithan pun berkata : Dipelihara lah ia dari padaku sisa harinya."

Memberi salam kepada sesiapa yang berada didalam masjid.
Firman Allah SWT yang berbunyi :
"(Memberi hormat dengan berkata): Selamat sejahteralah kamu berpanjangan, disebabkan kesabaran kamu. Maka amatlah baiknya balasan amal kamu di dunia dahulu." (surah ar-Ra'd : 24)

Ucapan selamat datang yang disampaikan malaikat, dan kebahagiaan yang mereka rasai, rupanya bertiang kepada sabar jua. Ada beberapa kelebihan mereka telah disusun tadi, meneguhi janji, menghubungkan tali kasih saying kepada manusia, sembahyang, menafikankan harta, tetapi tiang dari semuanya itu adalah sabar. Kalau tidak ada, segala kelebihan dari keistimewaan tadi tidak dapat ditegakkan.
Dan sekira tiada saorang dalam masjid tersebut maka ucapkanlah :-
"Selamat keatas kami dan atas hamba Allah yang solih."

ADAB DALAM MASJID

Tahiyatul Masjid (Menghormati Masjid) :-
Mengerjakan solat sunnah Tahiyatul Masjid sebagai menghormati rumah Allah sebelum duduk.

Nabi SAW bersabda yang bermaksud :-
"Apabila ada diantara kamu memasuki masjid, maka hendaklah dia rukuk (solat dua rakaat sebelum duduk)." (diriwiyatkan oleh Bukhari dan Muslim)

Shalat tahiyatul masjid adalah shalat yang sangat dianjurkan sekali, yang dilakukan bila kita masuk masjid dan belum duduk. Bila khatib sudah naik mimbar tidak ada shalat sunah yang boleh kita lakukan kecuali shalat tahiyatul masjid. Karena ketentuannya pada shalat bukan pada faktor luarnya, apakah ada adzan atau imam sedang khutbah, tetap kita melakukan shalat tahiyatul masjid. Apalagi ada riwayat yang menyebutkan bahwa ada orang datang terlambat dan langsung duduk sementara Nabi saw sedang berkhutbah, lalu beliau menegur orang tersebut agar melaksanakan shalat tahiyatul masjid.

Nasiruddin berkata :-
"Rasulullah SAW telah menyuruh Salik al-Qaftani supaya mendirikan solat al-Tahiyyah ketika beliau memasuki masjid sedangkan ketika itu Rasulullah SAW sedang berkhutbah. Ini bermakna Rasulullah SAW telah menyuruh orang lain secara amnya untuk melakukan perkara yang sama."

Sempurnakan sembahyang sunat "tahiyatul-Masjid" dua rakaat dengan lafaz niatnya :-

Yang bermaksud :-
"Sahaja aku sembahyang sunat tahiyatul-Masjid dua rakaat kerana Allah Taala".
Beriktikaf dalam Masjid :-
Setelah selesai sembahyang hendaklah diniat duduk iktikaf dalam masjid iaitu :-

"Sahaja aku beriktikaf dalam masjid ini sunat kerana Allah Taala".

Iktikaf ertinya berhenti seketika atau lebih di dalam masjid dengan niat beribadat atau menghampirkan diri kepada Allah.
Di waktu iktikaf itu adalah sebaik-baiknya diisi dengan bacaan Quran, zikir, selawat ke atas nabi, doa, sembahyang sunat dan lain-lain. Kesemuanya hendak lah dilakukan dengan sopan dengan suara perlahan agar tidak mengganggu jemaah yang lain yang sedang beribadat juga.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment